Jenis – Jenis Tenaga Dalam

March 11, 2010 · Posted in artikel 

Dari pengalaman saya selama ini, tenaga dalam dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, ditinjau dari cara pembangkitan atau cara pengaktifannya.

Pertama, tenaga dalam yang dibangkitkan murni dari teknik pernafasan saja. Teknik pernafasan yang digunakan pun dipecah lagi, ada yang memakai full pernafasan perut, full pernafasan dada, atau kombinasi keduanya yang disesuaikan tingkatan masing-masing perguruan yang meyakini metodenya.

Nafas perut disebut juga nafas abdomen bawah. Udara yang dihirup melalui hidung langsung “dikirim” ke perut. Perut pun jadi mengembung atau mengeras sedikit. Nafas dikeluarkan lagi melalui hidung. Selesai. Untuk menggambarkan proses ini, dibuatlah skema pernafasan segitiga. Nafas tarik, nafas tahan, dan nafas lepas.

Nafas dada adalah kebalikan dari nafas perut. Udara yang dihirup melalui hidung ditahan di rongga dada selama hitungan tertentu, lalu dikeluarkan lewat hidung atau mulut. Kalau dikeluarkan lewat mulut, kadang ada yang mengiringinya sampai berbunyi seperti ngeses.

Kedua, tenaga dalam yang dibangkitkan dengan metode membaca kalimat-kalimat tertentu, seperti mantra, doa, bacaan kitab suci agama tertentu, keyakinan tertentu, zikir atau wirid tertentu. Tenaga dalam jenis ini tak mengutamakan pernafasan. Yang penting, konsisten membaca kalimat-kalimat yang diyakini pengikutnya, mampu memberikan kekuatan tertentu. Diyakini, semakin sering mengucapkan kalimat yang dimaksud, tenaga dalamnya aktif dan semakin kuat.

Ketiga, tenaga dalam yang dibangkitkan dengan cara menggabungkan teknik pernafasan dengan teknik pembacaan kalimat-kalimat tertentu. Saya sengaja tidak menyebutnya dengan “membaca kalimat zikir”, karena yang saya jabarkan disini adalah tenaga dalam yang bersifat universal. Kalau saya sebutkan zikir, maka yang terkesan adalah eksklusifitas agama Islam saja. Dan, menurut yang saya tahu, tujuan zikir sebenarnya untuk mengingat Allah, tidak untuk membangkitkan tenaga dalam.

Masing-masing teknik mempunyai fungsi sendiri yang dipercaya para pengikutnya adalah cara yang paling baik. Teknik pernafasan perut misalnya. Cara ini diyakini baik untuk membangkitkan tenaga dalam yang cenderung mengarah pada penyembuhan. Baik untuk penyembuhan diri sendiri maupun orang lain. Sedangkan teknik pernafasan dada, umumnya digunakan untuk metode tenaga dalam ofensif, beladiri, fight, dan sejenisnya. Salah satu jenis beladiri tenaga dalam yang familiar dengan nafas dada adalah Kung Fu.

Pernafasan dada kalau digunakan untuk ofensif memang luar biasa kekuatannya. Seseorang yang terkenan pukulan dengan nafas dada biasanya kelenger dalam waktu sekejap. Tetapi, tak selamanya teknik ini dipakai untuk beladiri. Ada juga yang menggunakannya untuk penyembuhan.

Saya pernah bertemu seorang penyembuh alternatif di kawasan Jakarta Barat. Pasiennya banyak namun dibatasi. Hanya satu jam waktu prakteknya di sore hari. Penyembuh yang mantan pegawai sebuah perusahaan minyak terkenal di Balikpapan ini ahli penyembuhan di bidang patah tulang, syaraf kecetit, dan segala keluhan yang berhubungan dengan otot.

Dari keterangan sahabat saya, si penyembuh yang keturunan Tiongkok ini mendalami Kung Fu tenaga dalam. Hanya saja, metode yang biasanya untuk beladiri itu kini lebih diarahkan untuk penyembuhan.

Bagaimana dengan bayaran atas jasanya ? Si penyembuh ini menerima pemberian, tetapi seluruh pemberian pasiennya baik dalam bentuk uang maupun barang disumbangkan untuk sosial seperti menyumbang tempat ibadah atau korban bencana alam. Dia menuliskan komitmennya itu di secarik kertas dan ditempel di tembok depan ruang prakteknya. Michael, sahabat saya yang menemani waktu itu bilang, si penyembuh ini tak menggunakan pemberian pasiennya, karena sudah cukup hidup dari pensiunan perusahaan minyak ternama.

Ketika dia beraksi menyembuhkan seorang pasien, saya melihat tekniknya. Benar. Nafas yang digunakan adalah nafas dada. Dia menggunakan nafas tembak yang keras, saat kedua telapak tangan menyentuh bagian punggung pasien yang sakit di tulang belakangnya. Sangat keras nafas tembaknya. Warna aura yang muncul merah kehijauan dan masuk ke tubuh si pasien. Si pasien yang manager sebuah pusat kebugaran di Surabaya itu tak tampak kesakitan selama terapi yang berjalan sekitar 10 menit itu.

Itulah contoh pemanfaatan tenaga dalam yang digunakan untuk sesuatu yang positif. Lantas, bagaimana dengan kesembuhannya ? Tentu saja, jawabannya sangat relatif. Ada yang mengaku langsung sembuh, sembuh bertahap, atau juga tidak sembuh.

Harus Ada Pembimbing

Meski anda sudah mengetahui jenis tenaga dalam ditinjau cara pembangkitannya, tetapi saya sangat tidak menyarankan anda belajar sendiri membangkitkan tenaga dalam tanpa didampingi pembimbing yang mumpuni. Jangan mencoba belajar tenaga dalam hanya dari buku, artikel, atau internet begitu saja.

Mengapa ?

Sebab walaupun anda sekiranya sudah merasa berhasil membangkitkan energi (yang anda yakini sebagai tenaga dalam), energi itu masih tak bisa dikendalikan. Agar energi bisa dikendalikan dan tidak berakibat unbalance pada tubuh serta jiwa anda, ketujuh titik cakra dalam tubuh anda seharusnya dibuka atau diselaraskan oleh orang yang ahli di bidang tersebut.

Apa itu titik cakra ? silahkan anda ketahui dengan klik disini. (*)

Demi kesehatan. Sekelompok orang sedang berlatih tenaga dalam di tepi pantai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Comments

12 Responses to “Jenis – Jenis Tenaga Dalam”

  1. klinik lillahita'ala on August 23rd, 2010 1:44 pm

    asslm, salam kenal dari kami al-fakir

  2. eaglemania on September 24th, 2010 12:51 pm

    kita ini darimana sedang di mana hendak kemana

  3. spiritualist on October 3rd, 2010 12:36 pm

    Kita berasal dari Allah, Tuhan sang Esa.
    Kita sedang di dunia untuk beribadah kepada-Nya.
    Kita hendak kembali kepada-Nya kelak dalam kehidupan abadi akherat.

  4. surya on November 17th, 2010 1:13 pm

    saya mau nanya nih pak. Untuk bisa melihat aura dari energi itu gimana ?
    Trimakasih sebelumnya

  5. heintje eddy saputra on May 28th, 2011 3:44 pm

    kalau ingin dibuka ke tujuh titik cakra dimana, siapa oranya & biayanya berapa? thanks

  6. viandria on June 1st, 2011 4:10 am

    saya 25 th,saya telah belajar membuka dan menutup cakra,tujuan awalnya untuk melatih mata bathin agar bisa berinteraksi dengan alam goib dengan wirid,tirakat/zikir.walaupun belum menguasai namun saya telah mendaapatnan karomah yang beruwud aura.dalam kalangan goib itu dinamakan samudera biru…tp sampai sekarang saya belum tw cara mengendalikannya.ini mnyatu dlm tubuh saya dan berkembang..oleh jin2 islam yang saya temui saya mempunyai 2 warna cakra,dan bertambah dg aura biru(samudra biru) yang pernah saya pergunakan dan sangat dahsyat kekuatannya.apakah bisa anda jelaskan tentang sb saya dan cara mengendalikannya?

  7. rendi on July 1st, 2011 11:23 am

    belajar seperti ini butuh iman yang kuat dlu yah bang?

  8. Dwi on October 21st, 2011 1:56 am

    Asslm.
    Sampurasun…
    Salam kenal Kang, saya mau tanya apakah setiap orang bisa belajar tenaga dalam penyembuhan atau hanya orang-orang tertentu saja?
    terimakasih atas segala perhatian dan jawabannya.
    Wssalm.

  9. muhaimin on January 17th, 2012 3:39 pm

    saya pernah di isi,tapi saya tidak tau,itu isian atau bukan,pengisian di lakukan saat saya mau belajar ilmu setrom,benarkah kunci tenaga dalam saya sudah di buka?

  10. m saiful yasin on September 6th, 2012 10:49 am

    gi mna caranxa mengendalikan cakra yang cperti siluman…….?

  11. Hirma on January 1st, 2014 3:45 pm

    ini itu kaya organisasi gk si ?
    ini nama’y apa ?
    gmna cranya kalo mau ikutan ?

  12. konsultasi spiritual on January 7th, 2014 9:50 am

    ya mendaftar

Leave a Reply




You might also likeclose